SINDROM PRA NIKAH

Apa dia bener-bener orang yang tepat?

Apa ga salah pilih?

Yakin bisa lebih bahagia jika menikah???

…………….

Pacaran 6 tahun.

Rasa nya rindu masa-masa PDKT. Mungkin masa paling alay. Paling banyak baper. Penuh drama. Tapi bahagia.

Sekarang juga bahagia. Tapi bahagia di tahap yang berbeda.

Dulu hal sepele kayak apapun selalu bikin deg-degan, sumringah ga abis-abis.

Rasa nya pengen ketawa kalau inget dulu pas mau naik motor dipasangin helm sama dia aja gue baper.

“Kamu dingin ga?”. Terus tangan gue dimasukin ke saku jaket nya dia. Yaa tuhaannn di giniin doang aja gue degdegan. Lebay? Iyaa dulu selebay ini aja bahagia.

Ga sengaja tatap-tatapan langsung salting. Duh sinetron. Tapi beneran!

……….

“Aku pengen nyobain ke cafe baru yang di daerah Dago, tempat nya lucuuu, kata temen aku makanan nya enak. Nanti siang makan nya di sana yuk?”

“Iyaaa”. Jawaban nya singkat. Tapi tangan dia ngelus-ngelus kepala sambil ketawa, dan gue kemudian meleleehhhh. Yaaa tuhan receh banget deh gue.

……….

Dulu dia nembak nya kayak gimana?

Pake bunga? engga. Pake coklat? engga. Pake kata-kata romantis? engga juga.

Cuma bilang, “mau ga jadi pacar aku?”. Standar. Tapi aku bahagia. Pake banget!

Dan sampe sekarang Lembang selalu jadi tempat favorite kita.

……….

Setelah 6 tahun, semua hal yang bikin deg-degan itu udah jadi hal yang biasa.

Ngingetin jangan lupa makan, udah biasa.

Telponan berjam-jam, udah biasa.

Dateng ke rumah, kumpul sama keluarga, udah biasa.

Bukan karna udah ga sesayang dulu tapi karna hati udah mulai terbiasa.

Terbiasa dengan perhatian dia. Terbiasa dengan kebaikan dia. Terbiasa dengan keberadaan dia di setiap hari, menit, detik yang dilewatin bareng-bareng.

6 tahun. Bukan waktu yang singkat.

Meskipun ada banyak tangis, kecewa, marah, kesal, berantem, baikan, ketawa, senang, bahagia, nangis lagi, kesel lagi, saling nyalahin, namun tetep berakhir pada kata “aku sayang kamu”.

Seperti itu lah kita.

……….

Sampai pada saat ini, saat mempersiapkan pernikahan pun kita masih bergelut dengan tangis dan tawa. Saat kita sama-sama lelah. Saat keyakinan perlahan menjadi keraguan. Saat keegoisan mulai mendominasi, sekecil apapun itu selalu berujung pada perdebatan.

Padahal dibalik kata “aku cape ngurus sendirian, kamu kemana aja?” sebenernya dia lah yang selalu ada dengerin segala keluh kesah yang dirasain.

Saat ditanya, “menurut kamu mana yang lebih bagus?”. Dia diem.

Bukan berarti dia ga peduli. Dia serba salah. Karna saat dia berkomentar selalu berujung pada, “tuh kan kamu ga ngerti, ini deh yang lebih bagus. Yang ini aja yaa.”

*Padahal nanya tapi ujung-ujung nya dia sendiri yang mutusin. Dasar wanita.

Wanita memang sulit dimengerti.

Tapi wanita ingin dimengerti.

Ribet.

Pengen dikejar kalau lagi marah. Pengen ditelpon duluan kalau lagi berantem. Pengen kamu minta maaf duluan meskipun bukan kamu yang salah. Alasan yang klasik. Tapi wanita ingin terlihat diperjuangkan bukan memperjuangkan, dan ingin terlihat dibutuhkan bukan membutuhkan.

Egois?

Mungkin terlihat egois karna wanita lemah. Yang lemah hati nya. Gampang baper. Dan kebaperan ini yang sering bikin wanita negative thinking.

……….

Mungkin ini termasuk sindrom pra nikah. Ngerasa ragu. Galau. Khawatir.

Dan saat gejala-gejala ini mulai terjadi, inget aja hal yang pertama kali bikin kamu jatuh cinta. Kalau kamu ragu dan ngerasa belum siap, inget deh, kalau bukan sekarang maka selama nya kamu ga akan pernah ngerasa siap. Karena kata “siap” untuk memulai sesuatu yang baru itu terkadang sulit.

Kalau kata orang, nikah itu bukan titik akhir dari sebuah pencapaian tapi awal dari sebuah perjuangan.

Perjuangan yang akan menghasilkan banyak kisah. Karena pemeran nya bukan lagi “aku” atau “kamu”, tapi “kita”.

Ga ada perjuangan yang berujung pahit. Tapi apa salahnya jika bersakit-sakit dahulu dan bersenang-senang kemudian.

Percaya deh semua akan indah pada waktu nya.

Just wait your story begin ❤

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s